Jumat, 02 Desember 2011

[M_S] Puluhan santri Indonesia terancam di Yaman

 

FYI, memforward saja, mungkin bisa membantu
Mungkin sedulur2 ada yang punya teman di Iran yang bisa membantu KBRI Yaman untuk menyelamatkan para santri Indonesia ini?

M. Khoiri

Puluhan santri Indonesia terancam di Yaman

BBCIndonesia.com - detikNews

Pemerintah Indonesia mengatakan ada 100 santri asal Indonesia di Pesantren Darul Hadis, Damaj,Yaman

Perwakilan Indonesia di Yaman mengkhawatirkan jumlah korban WNI akan bertambah akibat serangan dan pengepungan kelompok bersenjata al-Houti, di kota Damaj, Yaman, setelah serangan pada 26 November lalu menewaskan dua santri berkewarganegaraan Indonesia dan melukai 2 lainnya.

Kelompok al-Houti, yang berideologikan Islam Syiah, telah mengepung pesantren itu, menganut paham Islam Sunni, sejak satu setengah bulan terkahir setelah konflik bertahun-tahun antara dua kelompok.

Pesantren Darul Hadis merupakan minoritas di Provinsi Houti namun sejak lama berhasil menarik ribuan santri untuk belajar disana.

Kedutaan Besar Republik Indonesia di Yaman, memperkirakan ada sekitar 7000 santri disana saat ini, 100 orang diantaranya berkewarganegaraan Indonesia.

"Makanya setiap hari kita masih deg-degan terus menunggu kabar kalau-kalau ada serangan baru dan korban jatuh lagi," kata Wakil Dubes Indonesia untuk Yaman, Agus Syarief Bustaman kepada wartawan BBC Indonesia, Dewi Safitri melalui sambungan telepon dari Sanaa.

Upaya KBRI membebaskan para santri, menurut Agus, terbentur pada sulitnya meyakinkan mereka agar bisa keluar dari Pesantren Darul Hadis.

"Kita sudah ada komunikasi dengan Syeh pimpinan pesantren dan mereka mengatakan kalau memang santri Indonesia mau, mereka boleh meninggalkan lokasi berbahaya itu," kata Agus.

Komunikasi serupa juga sudah dilakukan dengan pihak pemerintahan Houti beserta milisinya, meminta jaminan keamanan bila para santri tersebut hendak keluar.

"Nyatanya mereka memang nampaknya lebih memilih untuk taat dan tunduk pada pimpinannya, mungkin karena sudah sangat kuat indoktrinasinya," tambah Agus.

Terlalu berbahaya

Dari ibukota Sanaa, provinsi Houti berjarak sekitar 400km yang bisa dietmpuh dengan sekitar enam jam perjalanan.

Namun belum ada aparat KBRI yang bisa sampai ke lokasi tersbeut dalam upaya membebaskan para korban pengepungan santri asal Indonesia.

"Kita sudah minta diizinkan pada tentara Yaman agar bisa kesana tapi tidak diberi. Katanya terlalu berbahaya," kata Agus.

Sejak lama Houti bermusuhan dengan pemerintah Yaman dan berperang, namun dalam beberapa tahun terakhir ini kedua pihak menandatangani gencatan senjata.

Karena itu pemerintah Sanaa relatif tak punya pengaruh di wilayah yang dikuasai sepenuhnya oleh milisi dan kabilahs ekutu Houti ini.

"Upaya kita mohon bantuan supaya bisa ketemu dengan Gubernur Houti, Fariz Mana juga sampai sekarang buntu."

Gawatnya situasi di Darul Hadis sudah menjadi perhatian Kementrian Luar Negeri sejak awal tahun ini dan sejak Maret pemerintah Indonesia membentuk rencana darurat penyelamatan WNI dari Yaman. Namun berbagai upaya menurut KBRI setempat belum berhasil.

Tiga hari sebelum penyerang Sabtu lalu, tiga santri WNI berhasil lolos dari pesantren itu dengan bantuan sejumlah warga dekat pesantren dan pasukan milis Houti.

Menurut mereka terdapat 40 pos pemeriksaan bersenjata antara lokasi pesantren hingga ibukota, yang membuat resiko upaya penyelamatan sangat besar.

Sebagai contoh, meski sudah dinyatakan boleh lewat mereka tetap ditembaki milisi Houti.




__._,_.___
Recent Activity:
----------------------------------------------------------------------
"Muhammadiyah ini lain dengan Muhammadiyah yang akan datang. Maka teruslah
kamu bersekolah, menuntut ilmu pengetahuan dimana saja. Jadilah guru kembali
pada Muhammadiyah. Jadilah dokter, kembali kepada Muhammadiyah. Jadilah
Meester, insinyur dan lain-lain, dan kembalilah kepada Muhammadiyah"
(K.H. Ahmad Dahlan).

----------------------------------------------------------------------
Salurkan ZAKAT, INFAQ dan SHODAQOH anda melalui LAZIS
MUHAMMADIYAH

No. Rekening atas nama LAZIS Muhammadiyah
1. Bank BCA Central Cikini
    (zakat) 8780040077 - (infaq) 8780040051
2. BNI Syariah Cab. Jakarta Selatan
    (zakat) 00.91539400 -   (infaq) 00.91539411
3. Bank Syariah Mandiri (BSM) Cab. Thamrin
    ( Zakat) 009.0033333 -  (Infaq) 009.00666666
4. Bank Niaga Syariah
    (zakat) 520.01.00186.00.0 - (infaq) 520.01.00187.00.6
5. Bank Muamalat Indonesia Arthaloka
    (Zakat) 301.0054715
6. Bank Persyarikatan Pusat
   (zakat) 3001111110 -  (infaq) 3001112210
7. Bank Syariah Platinum Thamrin
    (zakat) 2.700.002888 -  (infaq) 2.700.002929
8. BRI cab. Cut Meutia
    (zakat) 0230-01.001403.30-9 -    (infaq) 0230-01.001404.30-5

Bantuan Kemanusiaan dan Bencana:
BNI Syariah no.rekening: 00.91539444

DONASI MELALUI SMS
a. Jadikan jum'at sebagai momentum kepedulian,
salurkan donasi anda, ketik: LM(spasi)JUMATPEDULI kirim ke 7505

b. Bantuan kemanusiaan  ketik: LM(spasi)ACK kirim ke 7505

Nilai donasi Rp. 5000, semua operator,belum termasuk PPN

email: lazis@muhammadiyah.or.id
website : www.lazismu.org
MARKETPLACE

Stay on top of your group activity without leaving the page you're on - Get the Yahoo! Toolbar now.

.

__,_._,___

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar