Senin, 10 September 2012

«PPDi» Dampak Krisis Makin Nyata + Daya Saing RI Anjlok, Menkeu Bungkam

 

 
Dampak Krisis Makin Nyata
Senin, 10 September 2012 | 07:43 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga tiga komoditas ekspor unggulan, yaitu batubara, karet, dan minyak kelapa sawit mentah, yang tahun lalu menyumbang devisa 32,80 miliar dollar AS, atau lebih dari 16 persen dari total ekspor nasional, terus berjatuhan. Dampak krisis ekonomi global mulai memukul petani dan petambang kecil.

Laporan dari sejumlah daerah, Minggu (9/9/2012), menunjukkan, petani karet, petani sawit, dan perusahaan tambang batubara menyatakan dampak krisis itu sudah terasa sejak beberapa bulan lalu. Harga ketiga komoditas yang merupakan tulang punggung ekspor Indonesia itu terus menurun di pasar internasional.

Penurunan harga yang paling dirasakan dampaknya oleh masyarakat adalah penurunan harga batubara. Harga di pasar internasional untuk kualitas 6.322 kilokalori per kilogram, yang pada Maret lalu mencapai 112 dollar AS per ton, kini hanya 84 dollar AS per ton. Harga saham perusahaan tambang, yang didominasi batubara, juga anjlok sekitar 25,03 persen dibandingkan awal tahun.

Di Provinsi Jambi, ekspor batubara Jambi yang selama ini hanya mengandalkan tujuan China dan India mengalami penurunan hingga 75 persen akibat anjloknya harga batubara dunia. Sejumlah kalangan usaha menyetop sementara aktivitas tambang batubara sambil berharap harga kembali normal.

Berdasarkan data Asosiasi Pengusaha Batubara Indonesia (APBI) Provinsi Jambi, volume ekspor saat ini diperkirakan di bawah 100.000 ton per bulan, atau turun drastis dibandingkan tahun lalu yang masih 400.000 ton per bulan. "Pertambangan batubara Jambi sedang lesu," ujar Mirza, Direktur Eksekutif APBI Provinsi Jambi, di Jambi.

Kepala Kantor APBI Nur Hadi mengatakan, di Jambi ada sekitar 150 izin eksploitasi batubara, tetapi tidak sampai 10 usaha yang aktif beroperasi. Selain mengalami kekurangan modal investasi, sebagian pengusaha memilih berhenti beroperasi untuk menunggu kondisi harga batubara dunia membaik.

"Untuk sementara, pengusaha batubara hanya melakukan penambangan untuk menyelesaikan kontrak-kontrak lama, tetapi menyetop atau menunda pembuatan kontrak baru dengan importir sampai harga dunia membaik," ujar Nur Hadi.

Di Sumatera Selatan, para sopir angkutan batubara juga mengeluhkan sepinya pengguna jasa karena sejumlah perusahaan tambang batubara swasta di Kabupaten Lahat, Sumsel, mengurangi produksinya. Ketua Forum Transportasi Batubara Sumsel Tirta Jaya Wiharman mengatakan, setidaknya 500 sopir angkutan batubara di Lahat sudah beralih ke pengangkutan galian C sejak sebulan terakhir. "Pendapatan kami jelas turun drastis karena hanya mengantar galian C," ucapnya.

Sementara itu, di Kalimantan Selatan, kelesuan tambang batubara menjadikan sejumlah perusahaan mengurangi produksi. Kepala Dinas Pertambangan dan Energi (Distamben) Provinsi Kalsel Heryozani Dharma mengatakan, krisis yang terjadi di Eropa berimbas ke Asia dan Amerika. Banyak industri di sana yang mengalami penurunan produksi sehingga kebutuhan batubaranya berkurang.

Data Distamben Kalsel memperlihatkan, produksi batubara tahun 2012 mencapai 61,34 juta ton. Jumlah ini separuh dari angka produksi tahun 2011 yang mencapai 138,78 juta ton. Dari angka produksi 2011, yang terjual (termasuk ekspor) mencapai 123,84 juta ton.

Direktur APBI Supriyatna Suhala di Jakarta menyatakan, harga komoditas batubara di pasar internasional sedang anjlok sejak beberapa bulan terakhir. Penurunan harga itu disebabkan China, yang merupakan negara tujuan utama ekspor batubara, mengalami pelambatan pertumbuhan ekonomi. Penyebab lain adalah terjadi kelebihan produksi batubara, terutama dari Indonesia, Amerika Serikat, Kanada, dan Mongolia.

Karet

Komoditas karet juga terkena dampak krisis ekonomi. Di Sumatera Selatan, pendapatan petani karet mengalami penurunan hingga separuh dibandingkan pertengahan tahun lalu. Pertengahan 2011, harga karet di tingkat petani Sumsel Rp 13.000-Rp 22.000 per kilogram tergantung kualitasnya. Namun, kini, harganya anjlok hingga sekitar Rp 7.000 per kilogram.

Para buruh sadap kebun karet mengaku hasil dari menyadap getah karet tak memadai lagi untuk kebutuhan sehari-hari. "Pendapatan saya sekarang ini sekitar Rp 500.000 sebulan, beda sekali dengan tahun lalu sekitar Rp 1 juta sebulan. Utang menumpuk untuk
makan sehari-hari," kata Amriyadi (63), buruh sadap di Kabupaten Musi Banyuasin.

Harga karet di Provinsi Jambi terus melemah bersamaan dengan kondisi pasar internasional. Tidak hanya itu, hasil panen yang menurun sepanjang musim kemarau ini membuat petani karet semakin lesu.

Pekan ini, harga getah karet di tingkat petani anjlok menjadi Rp 6.000 hingga Rp 7.000 per kilogram untuk kualitas karet 50-55 persen. Padahal, harga karet masih menyentuh Rp 13.000 hingga Rp 15.000 per kilogram pada Januari lalu.

Menurut Darmi, petani karet di kawasan perkebunan rakyat Ness, Kabupaten Muaro Jambi, penurunan harga terus terjadi khususnya sejak akhir Mei lalu. Petani sulit mengendalikan harga karena perkembangan mengacu pada kondisi pasar dunia. "Harga yang ditetapkan pabrik terus turun, katanya karena pasar global sedang lesu," ujarnya.

Hal senada dikemukakan pengurus Koperasi Tani Karet Budi Utomo, Karyadi. Menurut dia, penurunan disebabkan melemahnya permintaan pasar yang terdampak oleh krisis ekonomi, khususnya di wilayah Eropa. Banyak pabrik di Jambi kini kesulitan order sehingga hasil karet tidak terserap.

Sawit

Harga jual tandan buah segar (TBS) sawit di Kalimantan Selatan cenderung fluktuatif. Ketua Gabungan Pengusaha Sawit Indonesia Kalsel Untung Joko W mengatakan, fluktuasi harga TBS tahun ini 10 persen lebih, padahal tahun lalu hanya sekitar 5 persen. "Penurunan tajam terasa Juni lalu. Saat itu harga di bawah Rp 1.500 per kilogram," ucapnya.

Menurut Untung, setelah turun pada Juni-Juli, harga TBS sempat naik pada Juli-Agustus. Namun, pada Agustus-September harganya diperkirakan akan turun lagi.

Untuk kondisi di lapangan, kata Untung, sejauh ini belum ada pengusaha atau petani yang mengurangi produksi karena panen TBS tidak bisa ditunda. (IRE/ITA/AHA/BEN/WER/EVY/RWN)

  +++++

http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2012/09/05/18143584/Daya.Saing.RI.Anjlok.Menkeu.Bungkam

Daya Saing RI Anjlok, Menkeu Bungkam
 
Penulis : Didik Purwanto | Rabu, 5 September 2012 | 18:14 WIB
 

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Agus Martowardojo enggan menjelaskan penyebab peringkat daya saing ekonomi Indonesia terus merosot hingga posisi ke-50 di tahun ini.

Agus merasa bahwa hal tersebut merupakan tugas bersama dari seluruh pemegang keputusan di pemerintahan. "Saya tidak mau berkomentar soal itu," kata Agus saat ditemui di Komisi XI DPR RI Jakarta, Rabu (5/9/2012).

Berdasarkan data dari World Economic Forum (WEF), posisi daya saing ekonomi Indonesia turun 4 peringkat dari posisi 46 di tahun lalu menjadi di posisi 50 di tahun ini.

Posisi tersebut menyebabkan Indonesia berada di ranking paling bawah di antara negara-negara se-kawasan.

Misalnya seperti Malaysia yang masih bertengger di posisi 25, Brunei Darussalam di posisi 28, China di posisi 29 dan Thailand di posisi 38.

Dalam survei WEF tersebut, penyebab daya saing ekonomi Indonesia yang rendah adalah masalah birokrasi yang kurang menguntungkan bagi investor, serta kekerasan dan kejahatan yang masih banyak terjadi. "Saya kira tidak seperti itu," jawab Agus tanpa menjelaskan penyebabnya.

Di sisi lain, WEF menganggap bahwa kondisi infrastruktur Indonesia dinilai terus membaik. Begitu juga terkait kestabilan makro ekonomi dan fasilitas umum kesehatan.

Sementara peringkat 4 besar untuk peraih daya saing ekonomi terbaik ini adalah Swiss, Singapura, Finlandia dan Swedia. Posisi Amerika Serikat yang semula di posisi 5 kini bergeser ke posisi 7.

Swiss dianggap memiliki peringkat terbaik untuk daya saing ekonomi karena memiliki sistem pendidikan terbaik. Selain itu, pemerintah juga royal dalam memberikan dana untuk riset.

Editor :
Benny N Joewono

 

__._,_.___
Recent Activity:
------------------------------------------------------------------
                       TIADA KATA SEINDAH `MERDEKA`
------------------------------------------------------------------
Ubahlah nasib bangsa kita, jangan jadikan anak cucu kita sebagai mangsa dari keterlambatan kita bertindak pada hari ini.

Mailing bebas => Meukra-subscribe@yahoogroups.com
-untuk membuat posting kirimkan ke: PPDi@yahoogroup.com

**************************************************************
-Beritahu rakan anda untuk menyertai egroups ini dengan hanya menghantar email kosong ke: PPDi-subscribe@egroups.com
               : Meukra-subscribe@yahoogroups.com
**************************************************************
FOR THE LATEST NEWS link to us: http://PPDi.cjb.net/
                          http://groups.yahoo.com/group/PPDi/messages

ALL ADVERTISERS THAT HAVE NOTHING TO DO WITH condemning indon WILL BE BANNED WITHOUT WARNING!!!
.

__,_._,___

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar