Senin, 03 September 2012

«PPDi» Menuju memecahkan monopoli kekuasaan Barat

 

Menuju memecahkan monopoli kekuasaan Barat
Sun Sep 2, 2012 18:34 GMT


Dengan Salami Ismail

Sudah saatnya AS berhenti bermain guru, dan berpikir dan membuat keputusan untuk negara-negara lain. Sebagai langkah pertama, NAM negara anggota harus melakukan upaya untuk membebaskan Dewan Keamanan PBB dari perusahaan penangkaran budak ke Amerika Serikat dan sekutunya. "
Meskipun kurangnya perhatian yang disengaja Barat ke dan mengabaikan yang disengaja untuk KTT Gerakan Non-Blok di Teheran, tidak ada menyangkal fakta bahwa KTT telah disebabkan kecewa ekstrim di Washington dan Israel dan bahwa dialog antar peradaban dalam mencapai perdamaian global masih kelayakan kuat.


Hanya sehari sebelum peresmian KTT GNB, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan sinisme yang khas dan membanting kehadiran high-profile perwakilan dari lebih dari 120 negara di pertemuan puncak itu, dan mengatakan itu adalah "noda pada kemanusiaan." Penyebab kemarahan putus asa Netanyahu adalah namun cukup jelas.

KTT GNB ke-16 yang resmi terbungkus di Teheran pada Jumat menyimpulkan resolusi, termasuk lebih dari 700 klausa. Penyelesaian akhir yang dibacakan oleh Presiden Iran Mahmud Ahmadinejad menyatakan dukungan untuk program energi nuklir Iran, menolak sanksi sepihak AS terhadap Republik Islam, dan menyerukan upaya yang lebih besar untuk juara penyebab Palestina dan menghentikan diskriminasi ras di seluruh dunia.

KTT GNB ditujukan sejumlah isu berduri yang Barat salah mengartikan seperti program energi nuklir Iran atau meremehkan seperti masalah Palestina dan AS tidak sah pesawat tak berawak serangan yang sejauh ini merenggut nyawa banyak warga sipil di Pakistan, Afghanistan, Somalia dan Yaman .

Sebagai kesempatan bagi para peserta untuk menyuarakan keluhan mereka yang telah mencengkeram negara-negara mereka dengan leher, Menteri Luar Negeri Pakistan Hina Rabbani Khar menyatakan keprihatinan negaranya atas serangan pesawat tak berawak ilegal di Pakistan dan mendesak Washington untuk segera mengakhiri mesin pembunuh mereka di Pakistan.

"Kau melihat posisi Pakistan jelas hari ini dan telah jelas di masa lalu. Posisi kami adalah bahwa ini adalah sesuatu yang kontra-produktif. Merupakan pelanggaran hukum. Ini adalah ilegal, dan karena itu mereka harus berhenti. Inilah parlemen Pakistan telah jelas mengatakan, "Rabbani Khar mengatakan pada hari Rabu.

Namun, pusat puncak adalah pidato bernas disampaikan oleh Ayatollah Seyyed Ali Khamenei, Pemimpin Revolusi Islam di mana ia jelas menegaskan kembali sikap resmi Republik Islam pada beberapa isu utama termasuk senjata nuklir dan menjelaskan bahwa Iran tidak pernah berusaha untuk memproduksi senjata nuklir, tidak akan menginjak-injak seperti jalan menghebohkan dan bahwa pengejaran tersebut, penggunaan dan produksi senjata tersebut merupakan dosa yang tidak terampuni. Analisis mendalam dari kebijakan paradoks Washington layak perhatian. Menunjuk ke "ironi pahit zaman kita", Ayatollah Khamenei diperkuat fakta bahwa pemerintah AS "memiliki stok terbesar dan paling mematikan dari senjata nuklir dan senjata pemusnah massal lainnya dan satu-satunya negara bersalah karena penggunaannya, saat ini ingin melakukan bendera oposisi terhadap proliferasi nuklir "dan bahwa rezim yang sama telah mempersenjatai rezim Zionis dengan merebut senjata nuklir dan menciptakan ancaman besar bagi daerah ini sensitif."

Bahkan, Washington dan Tel Aviv sedang bermain di tangan iblis dalam upaya mereka untuk membagi bangsa dan menjajah negara mereka dengan menciptakan 'musuh global' dan kejam memobilisasi orang lain terhadap mereka.

Dalam hal ini, KTT GNB dapat memainkan peran penting dalam pengalihan peran destruktif pemerintah AS dan kekuatan intimidasi lainnya dalam mendorong maju dengan agenda globalis mereka untuk peran konstruktif di bawah naungan anggota GNB. Dalam melawan efek dari pertemuan puncak penting substansial seperti, media barat pingsan pada kebenaran dan menahan diri dari pelaporan fakta-fakta yang dalam satu atau lain cara menunjukkan agenda tersembunyi mereka. The pemadaman media Barat mengenai KTT di Teheran baik sama saja dengan pemadaman kebenaran dan iman, tanda mengerikan yang dengan jelas menunjukkan mengapa upaya global dalam mencapai perdamaian dan harmoni yang akhirnya didorong ke dalam jurang kegagalan. Dalam rangka untuk menghancurkan cengkraman media mafia, kepala Republik Islam Iran Broadcasting (IRIB) Ezzatollah Zarghami telah menyarankan Gerakan Non-Blok mendirikan sebuah blok media alternatif. Inisiatif tersebut memang terpuji dan harus dianggap sebagai cara efektif untuk mengimbangi bias media yang buta.

Dengan keyakinan penuh, satu sedih dapat mengatakan bahwa ada sabotase tangan di tempat kerja untuk menggagalkan upaya dalam memperjuangkan perdamaian global dalam terang kepemimpinan bersatu. Apa yang sebenarnya harus atas KTT GNB di masa depan adalah untuk merumuskan suatu pendekatan yang efektif dalam mengatasi krisis global dan berjuang untuk mencapai sebuah konsensus internasional untuk mengurangi pengaruh politik Washington dan self-acclaimed kepemimpinan diktator. Sudah saatnya AS berhenti bermain guru, dan berpikir dan membuat keputusan untuk negara-negara lain. Sebagai langkah pertama, NAM negara anggota harus melakukan upaya untuk membebaskan Dewan Keamanan PBB dari perusahaan penangkaran budak ke Amerika Serikat dan sekutunya.

Sebuah tatanan dunia baru mulai terbentuk. Dalam tatanan dunia baru, imperialisme mulai menghilang dan gagasan pemasangan ekspedisi militer di bawah bendera memerangi terorisme atau mendikte demokrasi Barat segera menguap. Ide ini mungkin jauh dari kenyataan tapi itu bukanlah sebuah kemustahilan. Hal ini dapat berubah menjadi berkat nyata terhadap kekuatan mengeluarkan dari upaya kolektif dari semua bangsa. Ini adalah apa pimpinan Barat paling takuti dan apa yang paling dibutuhkan dunia: a bangsa bersatu akan terbang dalam menghadapi hak yang salah dan kedua.

IS / JR

AKA Salami Ali, Dr Salami Ismail adalah seorang penulis internasional diterbitkan beberapa buku dan ratusan artikel, Shakespeare, Iranologist dan leksikografer. Tulisan-tulisannya telah diterjemahkan ke dalam puluhan bahasa. Seorang Teheran Times, mantan editor-in-chief, Salami memegang gelar PhD dalam Shakespeare Studi dan merupakan penulis Hak Asasi Manusia dalam Islam dan Iran, Cradle of Civilization. Salami Dr meneliti perkembangan sejarah yang berdampak nasional hubungan saat ini, dan cara orang Barat melihat Iran. Lebih TV artikel Pers oleh Salami Ismail


http://indonesian.irib.ir/hidden-2/-/asset_publisher/q9vX/content/statemen-cerdik-pemimpin-revolusi-islam-iran-soal-suriah?redirect=http%3A%2F%2Findonesian.irib.ir%2Fhidden-2%3Fp_p_id%3D101_INSTANCE_q9vX%26p_p_lifecycle%3D0%26p_p_state%3Dnormal%26p_p_mode%3Dview%26p_p_col_id%3Dcolumn-2%26p_p_col_count%3D1


__._,_.___
Recent Activity:
------------------------------------------------------------------
                       TIADA KATA SEINDAH `MERDEKA`
------------------------------------------------------------------
Ubahlah nasib bangsa kita, jangan jadikan anak cucu kita sebagai mangsa dari keterlambatan kita bertindak pada hari ini.

Mailing bebas => Meukra-subscribe@yahoogroups.com
-untuk membuat posting kirimkan ke: PPDi@yahoogroup.com

**************************************************************
-Beritahu rakan anda untuk menyertai egroups ini dengan hanya menghantar email kosong ke: PPDi-subscribe@egroups.com
               : Meukra-subscribe@yahoogroups.com
**************************************************************
FOR THE LATEST NEWS link to us: http://PPDi.cjb.net/
                          http://groups.yahoo.com/group/PPDi/messages

ALL ADVERTISERS THAT HAVE NOTHING TO DO WITH condemning indon WILL BE BANNED WITHOUT WARNING!!!
.

__,_._,___

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar